Topik Terhangat

Penggunaan Bendera GAM Bertentangan Dengan NKRI

Penggunaan Bendera GAM Bertentangan Dengan NKRI

Penggunaan Bendera GAM Bertentangan Dengan NKRI

PENGAMAT Hukum dan Adnimistrasi Negara Universitas Nusa Cendana, Johones Tubahelan mengatakan pemerintah Indonesia harus mengambil langkah tegas menghentikan penggunaan bendera dan lambang Gerakan Aceh Merdeka, karena bertentangan dengan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia.

“Bagi saya tidak perlu ada perpanjangan waktu mengenai penggunaan bendera dan lambang GAM, tetapi langsung dihentikan karena bertentangan dengan prinsip NKRI,” kata Johanes Tubahelan, di Kupang terkait perpanjangan masa tenang penggunaan bendera GAM.

Perpanjangan masa tenang pemberlakuan bendera dan lambang Aceh yang semula akan berakhir 14 Agustus lalu menjadi 15 Oktober 2013, sebagaimana hasil kesepakatan pertemuan Menteri Dalam Negeri dan Gubernur NAD beserta DPR Aceh di Jakarta pada 31 Juli 2013.

Salah satu poit penting yang disepakati dalam pertemuan itu adalah memperpanjang lagi masa pembahasan qanum selama dua bulan terhitung sejak 15 Agustus, tepat pada peringatan perjanjian perdamaian Helsinki yang dilakukan delapan tahun lalu.

Menurut dia, pemerintah tidak boleh lemah dalam menghadapi tuntutan-tuntutan seperti ini karena justeru memberi ruang bagi terbentuknya negara dalam negara.

“Kasus Timor Timur harus menjadi pelajaran bagi seluruh rakyat Indonesia. Pemerintah harus lebih tegas dalam menyikapi kasus-kasus yang mengarah pada perpecahan wilayah NKRI,” kata mantan Ketua Ombudsman Wilayah NTB dan NTT itu, Senin 19 Agustus 2013.

Mengenai isu Qanun NO1/2013, dia mengatakan isi Qanun tidak boleh bertentangan dengan peraturan yang lebih tinggi.

“Tidak perlu ada pikiran untuk memperbaiki isi Qanun N01/2013 terutama agar bendera dan lambing Aceh tidak mirip dengan lambang GAM, tetapi prinsipnya adalah Qanun tidak boleh bertentengan dengan peraturan yang lebih tinggi,” katanya.(Red/Ant)


Ikuti Berita Terkini Di Handphone Anda Melalui Alamat www.m.diliputnews.com


© DiliputNews.com | Share :